Dunia Respon Terhadap Pengungsi Afghanistan

Avatar of Admin
Taliban

Dunia Respon Terhadap Pengungsi Afghanistan – Inggris, Kanada mengatakan mereka masing-masing akan menerima 20.000 pengungsi; Yunani tidak akan mengizinkan pengungsi melintasi perbatasan ke UE

Dengan pengambilalihan Kabul oleh Taliban pada 15 Agustus, ribuan warga Afghanistan bergegas ke bandara di ibukota dengan harapan bisa mengejar pesawat ke negara-negara barat.

Pada hari-hari setelah merebut kekuasaan, kepemimpinan Taliban meyakinkan “transisi kekuasaan yang damai” dan secara terbuka menolak segala upaya balas dendam terhadap warga Afghanistan yang bekerja dengan pemerintah atau organisasi asing.

Tetapi dengan perebutan kekuasaan yang tak terduga dan Presiden Ashraf Ghani serta pejabat tinggi meninggalkan negara itu, kekhawatiran menjadi lebih keras dari beberapa negara serta organisasi hak asasi manusia.

Sementara itu, beberapa menawarkan perlindungan kepada warga Afghanistan.

Enam puluh empat negara menandatangani pernyataan pada 16 Agustus, menuntut keberangkatan yang aman dan tertib bagi siapa saja yang ingin meninggalkan Afghanistan.

Di antaranya adalah Kanada, Prancis, Jerman, dan Inggris.

“Mereka yang memegang kekuasaan dan otoritas di seluruh Afghanistan memikul tanggung jawab—dan akuntabilitas—untuk melindungi kehidupan dan harta benda manusia, dan untuk pemulihan segera keamanan dan ketertiban sipil,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Kemudian, Selandia Baru dan Australia mengumumkan mereka akan membantu mengevakuasi warga Afghanistan yang membantu pasukan mereka yang dikerahkan di Afghanistan, menurut laporan media.

Dunia Respon Terhadap Pengungsi Afghanistan - Inggris, Kanada mengatakan mereka masing-masing akan menerima 20.000 pengungsi; Yunani tidak akan mengizinkan pengungsi melintasi perbatasan ke UE

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan negaranya akan membantu warga negaranya dan keluarga mereka mengungsi dari Afghanistan.

Baca Juga  ASEAN Kini Menjadi Blok Ekonomi Penting, Incaran Negara2 Besar

Kabinet setuju untuk membantu 37 warga negara Afghanistan dan anggota keluarga dekat mereka yang bekerja dengan Pasukan Pertahanan Selandia Baru di Afghanistan, tambah Ardern.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan bahwa sejak April, 430 warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan Australia dan keluarga mereka telah dimukimkan kembali di Australia.

“Kami masih bekerja untuk memindahkan orang. Saya tidak bisa menjelaskan detail operasionalnya,” kata Morrison kepada Sky News.

Menteri Luar Negeri Kanada Marc Garneau mengumumkan bahwa negaranya akan memukimkan kembali 20.000 warga Afghanistan yang terancam oleh Taliban dan terpaksa meninggalkan Afghanistan.

“Afghanistan telah mempertaruhkan hidup mereka dalam risiko besar untuk mendukung Kanada dalam membantu rakyat Afghanistan mencapai kemajuan signifikan dalam demokrasi, hak asasi manusia, pendidikan, kesehatan dan keamanan selama dua puluh tahun terakhir. Kami berhutang budi kepada mereka dan kami akan melanjutkan upaya kami untuk membawa mereka untuk keselamatan,” katanya.

Secara terpisah, Inggris mengumumkan skema pemukiman kembali warga Afghanistan baru untuk menyambut hingga 20.000 warga negara Afghanistan yang berisiko karena krisis. Sekitar 5.000 orang diperkirakan akan tiba di Inggris pada tahun 2021.

“Prioritas akan diberikan kepada perempuan dan anak perempuan, dan agama dan minoritas lainnya, yang paling berisiko mengalami pelanggaran hak asasi manusia dan perlakuan tidak manusiawi oleh Taliban,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan 18 Agustus.

Baca Juga  Parlemen AS Mendesak Fed Fokus Pada Stabilitas Harga

Spanyol belum memberikan jumlah pasti orang Afghanistan yang ingin dibawa ke Spanyol, meskipun laporan media menunjukkan bahwa mereka telah bekerja dengan sekitar 50 penerjemah Afghanistan.

Tidak seperti Kanada, yang telah berjanji untuk memukimkan kembali 20.000 pengungsi, Spanyol hanya berkomitmen untuk memulangkan staf lokalnya.

Meskipun AS tidak berjanji untuk menerima pengungsi Afghanistan, menteri luar negeri Uganda mengatakan 19 Agustus bahwa negaranya belum memutuskan permintaan AS untuk menampung 2.000 pengungsi dari Afghanistan.

“Kami diminta untuk menjadi tuan rumah mereka. Negara itu didekati karena catatan kemanusiaannya tetapi keputusan belum dibuat,” katanya kepada komite parlemen untuk urusan luar negeri.

Demikian pula, Albania menerima permintaan dari Washington untuk sementara menerima sekitar 300 pengungsi yang mencari visa untuk memasuki AS, kata perdana menteri Albania pada 15 Agustus.

“Tidak diragukan lagi kami tidak akan mengatakan tidak. Albania, anggota NATO, siap menanggung bebannya,” kata Edi Rama.

Di sisi lain, menteri migrasi Yunani mengatakan negaranya tidak akan mengizinkan pengungsi melintasi perbatasannya ke UE.

“Negara kami tidak akan menjadi pintu gerbang ke Eropa bagi migran ilegal Afghanistan,” kata Notis Mitarakis dalam sebuah pernyataan.

Sumber : Anadolu Agency

Semua informasi yang kami berikan berasal dari sumber terpercaya, Semoga informasi ini bermanfaat buat kita semua , Terimakasih !

 

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.